Thursday, April 27, 2017

4 Hari di Tanah Flores, Maret 2017

Awal kata.... sumpah deh nggak kepikiran bakal balik nulis di blog ini lagi, ngebaca postingan dulu-dulu sampe geli-geli, malu, dan agak ababil banget (walaupun sekarang masih) hahahaha. Terakhir tahun 2013??? Kalau anak ABG jaman sekarang udah berapa kali yaa ganti pacar saking lamanya hahahahaha. Finally untuk tulisan pertama di tahun 2017 dan semoga akan ada tulisan lainnya lagi hihihi

Aku pengen ngeshare pengalaman travelingku yang pertama di blog ini, niatnya sih pengen kayak travel blogger gitu hahaha. Abal-abal tapi yaa lumayan pake ungkapan rasa bahagia & juga pengen aja dikenang untuk dibaca beberapa tahun mendatang. Apalagi banyak temen-temen yang nanya soal etenery selama liburan.

Maret 2017 kemaren, aku dan temen-temen total berenam dapet kesempatan berkunjung ke Labuan Bajo, NTT. Tempat ini udah jadi wish list banget dari awal kerja di tahun 2015 dan akhirnya terwujud di tahun ini. Kita memang nggak prepare banget, tapi sebenarnya tiket udah kebeli di Oktober 2016. Niatnya mau ikutan travel fair salah satu maskapai terbaik di Indonesia. Berhubung udah promo aja tetep mahal, akhirnya beli tiket Nam Air aja (satu manajemen dengan Sriwijaya Air). Penerbangan ke Labuan Bajo lumayan banyak jadwalnya, sehingga kita beli untuk berangkat tanggal 25 Maret dan pulang ke Bali tanggal 29 Maret 2017. Mastiin tanggalnya juga udah sempet menghubungi salah satu agent yang nantinya akan memfasilitasi kita sailing komodo untuk periode 26 - 28 Maret 2017. Btw 3 hari 2 malam itu udah puass banget disana. Kalau kurang, boleh nantik kesana lagi (ps: ajak aku ya) hehehe.

Hari pertama di Labuan Bajo, kita rencanain memang menginap semalam di Labuan Bajo sebelum keesokan harinya ikut sailing Komodo. Nggak banyak sih yang kita lakuin, cuma check-in di hotel terus malemnya cari makan di dekat Pelabuhan Pelni. Ada namanya Restoran Artomoro yang terkenal ayam bakarnya. Kalau mau seafood di sepanjang jalan di Labuan Bajo banyaaakkk banget deh tempat makannya, bisa dipilih salah satu.

Ohyaaa kita menginap di Ciao Hostel yang lumayan recommended untuk para backpacker, dari harga yang murah tapi fasilitasnya udah bagus kok, bersih, ada restoran di lantai 2 yang view pelabuhan, dannn free airport transfer untuk check-in dan check-outnya.. Untuk akses ke tempat yang pengen dikunjungi bisa naik ojek cuma Rp 10.000,- atau kalau berbanyak bisa naik taksi Rp 50.000,- per drop (patungan yaaa). Kamarnya model asrama dengan bed tingkat gitu, per orang dicharge Rp 150.000,- per malamnya. Lebih detail ada di tripadvisor semuaa.

Sailing komodonya sih nggak pengen dijelasin satu-satu dari awal naik kapal dll.. Yang jelas kita ketemuan dengan Bapak Kapalnya di Pelabuhan Pelni, sampai disana diarahin ke kapal yang akan kita pakai sailing selama 3 hari 2 malam, selanjutnya Bapaknya semua yang beresin. Registrasi, pompain floatis (kita sih yang ngerepotin banget hahaha), pokoknya beres!

Kita ke mana aja? Check it out yaaa!!